Contact Us

X
:
:
:
:
:
ARTICLE > CATEGORY > TUMBUH KEMBANG BALITA
5 Rahasia Meningkatkan Kecerdasan Balita
5 Rahasia Meningkatkan Kecerdasan Balita

Balita yang aktif kadang memang sulit sekali dikendalikan dan tak bisa diam. Tetapi biarkan saja, jangan dimarahi. Sebenarnya saat bergerak aktif, anak sedang berusaha mengenali sekitarnya. Sebagai orangtua, Anda bisa mengarahkan anak untuk bermain sambil belajar dengan cara efektif.

Ajak bicara
Kebanyakan balita belajar satu kata baru per minggu di usia 18 bulan dan 2 tahun. Pada usia 2 tahun, mereka dapat mengucapkan sekitar 50 sampai 100 kata. Tracy Cutchlow, editor buku Brain Rules for Babies,  mengatakan, semakin sering balita diajak bicara, semakin banyak kata baru yang ia pelajari. Membacakan balita buku-buku cerita juga sangat dianjurkan. Jangan ragu untuk bersenang-senang dengan menggunakan suara yang berbeda untuk menggambarkan karakter dalam buku tersebut. Hindari mempelajari dari televisi karena anak juga butuh interaksi untuk membangun pengalamannya.

Arahkan emosinya
Menurut Ross Flom, profesor psikologi dan ilmu saraf di Universitas Brigham Young di Provo, Utah, mengembangkan kecerdasan emosional penting untuk perkembangan kognitif dan sosial anak. Bantu anak belajar membaca isyarat emosional.

Misalnya, ketika anak sedang bermain di kotak pasir, tidak sengaja ada anak lain yang menabraknya. Katakan, “Maaf ya, sayang, temanmu tidak sengaja. Ayo, bilang ke dia kalau kamu tidak apa-apa.”

"Bantu anak untuk melihat hal itu sebagai kecelakaan, sehingga ia tidak perlu marah, dendam, atau berpikir itu disengaja," kata Ross.

Bantu anak mengidentifikasi apa yang terjadi, dan memahaminya. Respons anak perlu diarahkan. Jika anak sempat berpikir bahwa kejadian itu disengaja, ia cenderung akan tumbuh dengan kemampuan akademis, sosial, dan kognitif yang buruk.

Ajarkan dan tunjukkan emosi positif lain pada anak. Misalnya, ketika anak berbagi sesuatu dengan anak lain, tunjukkan konsekuensi dari perilaku sederhananya. "Lihat, deh, teman kamu senang sekali ketika kamu pinjamkan mainanmu.”

Membuat ruang kreatif
Untuk menumbuhkan kreativitas alami balita, ciptakan lingkungan yang imajinatif dan bersahabat. Namun bukan berarti tempat itu harus berada di ruang yang sangat besar dan penuh mainan. Ahli biologi molekuler perkembangan dan penulis buku Brain Rules for Babies  John Medina mengatakan, Anda bisa menggunakan sebuah kotak kosong dan beberapa krayon.

Anda juga dapat mencoba menawarkan beberapa “ruang” lain pada balita untuk membangun “ruang” kreativitasnya menjadi lebih besar lagi. Contohnya, satu untuk musik, menggambar, dan melukis; satu untuk blok dan mainan konstruksi; dan satu lainnya untuk apa pun yang bisa mendorong kreativitasnya.

Puji anak
Penelitian menunjukkan bahwa anak-anak bekerja lebih keras dan melakukan hal lebih baik di sekolah ketika orangtua memuji upaya mereka, bukan kecerdasan mereka. Jadi, daripada mengatakan, “Uh, anak Ibu pinter sekali,” lebih baik katakan, "Wow, kamu pasti bekerja sangat keras sekali ya, untuk mendapatkan hasil ini."

Fokusnya adalah pada apa yang dilakukan anak untuk menghasilkan karya daripada hasilnya. Kemudian, bantu anak mengasosiasikan kerja keras dengan sukses.

Cutchlow mengatakan, hal itu akan lebih baik, karena seiring dengan bertambahnya usia anak, mereka memiliki apa yang disebut growth mindset  (keyakinan bahwa mereka bisa berbuat lebih banyak jika mereka mencoba), bukan fixed mindset (keyakinan bahwa apa yang bisa mereka lakukan ditentukan oleh kemampuan bawaan mereka atau IQ).

Studi selama lebih dari 30 tahun menunjukkan bahwa anak-anak yang dibesarkan dengan growth mindset  konsisten menunjukkan perkembangan secara akademik. Mereka juga cenderung mampu mengatasi kegagalan, merenungkan kesalahan, serta memandang sebuah kesalahan sebagai masalah yang harus dipecahkan dan diatasi.

Tunjuk dan sebutkan
Ross mengatakan, di usia 9 bulan, anak mulai mengikuti jari Anda untuk mencari tahu apa yang Anda tunjuk. Penelitian menunjukkan bahwa anak-anak belajar bahasa lebih cepat jika Anda mengucapkan suatu benda sambil menunjuk ke arah benda tersebut.

"Anak memiliki kemampuan berkomunikasi dengan Anda tentang sesuatu (dan seseorang) di luar Anda berdua. Dan sekali anak memiliki kemampuan ini, komunikasi Anda berdua akan menjadi lebih luas,” paparnya.

Sesekali ajak anak ke kebun binatang. Di sana Anda bisa menjelaskan sambil anak memerhatikan objek yang dijelaskan. Cara ini baik untuk menjelaskan pembangunan sosial, kognitif, dan bahasa anak. (*)

FOTO: KECERDASAN.JPG – THE DAILYMAIL.CO.UK

Produk Terkait:
My Baby Powder

Tags : kecerdasan anak, tumbuh kembang anak, keterampilan motorik, kognitif anak